Rekonstruksi Hidup

Bookmark and Share

>> 7.30.2010

Tidak ada seorang anakpun yang terlahir didunia atas kehendak dirinya sendiri, bila demikian siapa yang berkehendak disitu ? Dimulai dari proses sebab akibat dan atas izin Tuhan Yang Maha Esa maka lahirlah seorang anak. Artinya terdapat kehendak Tuhan atas lahirnya seorang anak.

Hari berganti hari, tahun berganti tahun, hingga anak itu menginjak titik awal kedewasaan (ABG), mulailah ia berfikir dan kadang memberontak. Seringkali kita temui beberapa pesoalan yang terjadi pada 'ABG'. Salah satu masalah yang sering kita temui pada 'ABG' adalah merasa tidak adil. Si anak merasa diperlakukan berbeda dengan saudara kandung lainnya. "Kenapa orang tua saya tidak adil dan terasa kejam kepada saya?". Timbul kebencian-kebencian dan ketidak sukaan tertentu terhadap orang tua, si anak mulai mengabaikan 'budi baik' orang tua dan ditutupi oleh segala perasaan yang berkecamuk didalam dirinya.

Disinilah titik awal dimulai proses kehidupan secara nyata, memicu keinginan diri untuk menggali dan mempelajari sisi pribadi dan juga lingkungan yang mempengaruhi baik dari sudut orang tua, keluarga, teman sekolah , saudara, dan lain-lain dalam mencari jati diri. Namun apa hasilnya, tiap-tiap anak yang ia temui, mengatakan hal yang sama, pernah mengalami hal-hal yang kurang menyenangkan dari orang tua. Seringkali perbuatan yang tidak menyenangkan menjadi hal yang biasa bagi dirinya, bahkan terkadang dapat dianggap menyenangkan.

Dengan bertambahnya usia dan kematangan dalam berfikir, timbul lah proses kesadaran diri, mulai tergugah ketika dia menemui kesulitan hidup yang teramat sangat, lalu ia menghadapi dan berhasil melewati kesulitan tersebut. Disatu sisi ia melihat temannya yang memiliki kesulitan hidup yang sama tetapi bukan bertambah baik melainkan semakin sulit dan mulai tampaklah ke frustasian.

Setelah peristiwa tersebut si anak tersadar bahwa justru 'kemudahan' yang ia dapatkan dalam menghadapi kesulitan ternyata akibat bekal 'perbuatan yang tidak menyenangkan' dari orang tuanya, sungguh menakjubkan. Dibalik kesulitan selalu ada manfaat dan makna jika kita jeli untuk merenungi.

Si anak mulai tersentak dan tersadar bahwa kehadiran ia didunia bukan kehendak ia sendiri, dan tidak juga dapat dipersalahkan proses sebab lahir dirinya yang diakibatkan oleh 'perbuatan orang tua'. Kesimpulannya memang sudah digariskan Tuhan kepada ia, proses kejadian hubungan anak dan orang tua yang dialaminya semua sudah bagian dari garis kehidupan dalam membentuk mental membangun kesadaran pribadi bahwa segala sesuatu yang ada dimuka bumi ini termasuk hubungan anak-orang tua adalah merupakan bagian dari kehendak Tuhan, tidak ada seorangpun yang bisa melawan-Nya. Mungkin ini adalah fondasi Iman sesungguhnya.

Semoga bermanfaat bagi kita semua.


5 komentar:

  • hey.. i like it so..... !!

  • @raqillie
    thank oppie

  • benar mas,
    hidup hanya sebuah skenario yang sudah ditentukan,
    proses pendewasaan berlangsung setiap saat..

  • During the World War II, Art Deco jewellery was ugg sale a very popular style among women. The females started ugg boots wearing short dresses and cut their hair short. And uggs such boyish style was accessorized with Art Deco jewellery. They used cheap ugg boots long dangling earrings and necklaces, multiple bracelets and bold ugg boots uk rings.Art Deco jewellery has harshly geometric and symmetrical theme instead disocunt ugg boots of free flowing curves and naturalistic motifs. Art Deco Jewelry buy ugg boots today displays designs that consist of arcs, circles, rectangles, squares, and ugg outlet triangles. Bracelets, earrings, necklaces and rings are added with long ugg boots outlet lines and curves.One example of Art Deco jewelry is the Art Deco ring. Art Deco rings have ugg mall sophisticated sparkle and bold styles. These rings are not intended for a subtle look, they are meant to be noticed. Hence, these are perfect for people with bold styles.

  • Setuju! FREEWILL ALLAH-lah yang menghadirkan kita semua di dunia ini ^_^

    sekadar menambahkan, menurut saya setidaknya ada 2 persimpangan besar setiap pribadi dalam hidupnya:
    1. Persimpangan setelah lulus SMA gimana
    lanjutinnya: kuliah ato kerja?
    2. setelah kerja dan bisa mandiri: kapan, dengan
    siapa dan bagaimana menggenapkan agama alias
    berumahtangga?

    intinya, setiap insan itu secara fitrah membutuhkan sebuah "identitas" secara sosial.
    contohnya saya: muslim-lelaki-PNS-suami-ayah adalah beberapa identitas yang membuat saya merasa ada "di dalam" jalur hidup.
    Allahua'lam :D

Posting Komentar